Thu. Oct 29th, 2020

Kopi17an

Konten Pilihan Satu Tujuan

5 Ekspedisi yang Mendadak Menghilang Misterius

2 min read
Sharing is Caring

Di zaman modern citra satelit dan pesawat, sangat mudah untuk menjelajahi dan memetakan lokasi baru. Namun, di masa lalu, pekerjaan itu dilakukan ekspedisi kecil yang mengandalkan log, dan beberapa alat pemetaan.

Madoc

Beberapa abad sebelum Columbus berlayar ke Amerika, seorang pangeran Welsh bernama Madoc meninggalkan Wales dengan sepuluh kapal dengan mimpi menemukan tanah baru. Madoc adalah putra Raja Owain Gwynedd, yang memiliki 18 putra lain. Ketika Raja Owain meninggal pada tahun 1169, perang saudara pecah antara saudara-saudaranya atas siapa yang akan menjadi raja berikutnya. Madoc, mengumpulkan sekelompok orang dan mulai mencari tanah baru.

Ekspedisi Vivaldi

Columbus sebenarnya tidak mencari benua Amerika ketika dia meninggalkan Spanyol; melainkan berharap menemukan Asia. Dua abad sebelumnya, pada 1291, Asia juga merupakan tujuan ekspedisi Vivaldi, yang berangkat dari Genoa. Mereka berharap untuk mencapai India dengan melewati ujung selatan Afrika. Mereka melengkapi ekspedisi mereka dengan makanan yang cukup untuk perjalanan selama sepuluh tahun. Mereka melewati Selat Gibraltar pada pertengahan 1291 dan tidak pernah terlihat lagi.

Baca juga  Ngeri! 10 Fakta Kisah Horor KKN Di Desa Penari

Ekspedisi Abubakari

Ekspedisi Abu Bakar II (juga dikenal sebagai Mansa Qu). Ia merupakan penguasa Kekaisaran Mali, yang dikelilingi kontroversi. Bukti terbaik yang di miliki untuk ekspedisi ini berasal dari sejarawan Arab Shihab al-Umari, yang bertemu dengan Mansa Musa, pewaris Abu Bakar, di Kairo pada awal tahun 1300-an. Dilengkapi dengan ekspedisi 200 kapal, makanan, dan emas ia bertekad untuk menemukan ujung samudera. Hanya satu kapal yang kembali. Menurut kapten kapal, mereka melihat air terjun yang menderu di tengah lautan yang tampaknya merupakan tepi samudra.

Ekspedisi Akhir Cabot

John Cabot terkenal karena menjadi orang Eropa pertama yang menemukan Amerika Utara. Pelayaran Cabot kemungkinan besar mendarat di Bonavista, Newfoundland, pada Juni 1497. Dengan cara yang mirip dengan pendaratan di Bulan, para kru meninggalkan kapal hanya sebentar untuk menanam spanduk Kepausan dan mengklaimnya sebagai tanah untuk Inggris sebelum kembali ke kapal mereka dan menghabiskan beberapa hari berikutnya menjelajahi pantai. Ketika mereka kembali ke Inggris, Cabot dipuja sebagai pahlawan dan menerima £ 10 sebagai hadiah. Meskipun terkenal, nasib John Cabot masih belum diketahui sampai hari ini.

Baca juga  "Hantu" Mengerikan Dalam Kelumpuhan Tidur

Franklin’s Lost Expedition

Pada tahun 1845, penjelajah Inggris Sir John Franklin berangkat dengan tim kecil untuk menavigasi bagian terakhir yang belum dipetakan dari Northwest Passage. Franklin bepergian dengan HMS Erebus dan HMS lain, meninggalkan Inggris pada bulan Mei. Nasib mereka tidak diketahui hingga 2014.

(Visited 40 times, 1 visits today)

Social menu is not set. You need to create menu and assign it to Social Menu on Menu Settings.