Sat. Dec 14th, 2019

Kopi17an

Konten Pilihan Satu Tujuan

NASA : Satelit Jupiter Adalah Tempat Bersembunyi Alien, Inilah Buktinya!

3 min read
Sharing is Caring

Ketika NASA menjelajahi Bulan Bulan Jupiter pada tahun 1997, satelit Ruang Angkasa Galileo terbang dan secara tidak sengaja melewati ‘semburan’ air laut alien, lalu sebuah penelitian baru telah terungkap.

Air yang tersembunyi di Europa, salah satu dari bulan-bulan Jupiter, telah menjadi tujuan utama dalam pencarian kehidupan di luar angkasa bagi badan-badan antariksa di seluruh dunia.

Sekarang, berkat analisis data baru yang dikumpulkan oleh NASA Galileo Spacecraft lebih dari 20 tahun yang lalu, para ahli telah mengungkapkan bahwa satelit Jupiter itu mungkin menjadi ekosistem yang baik untuk mempertahankan kelangsungan hidup organisme.

Pemandangan bulan Jupiter, Europa yang diambil oleh pesawat ruang angkasa Galileo di akhir 1990-an. Sumber nasa.gov

Para ilmuwan baru-baru ini mengungkapkan bahwa Galileo, satelit yang menyelidiki Jupiter dan bulan-bulannya selama hampir 14 tahun, terbang melalui gumpalan besar uap air yang muncul dari permukaan es Bulan Jupiter dalam bentuk mata air panas dan mencapai ketinggian ratusan kilometer.

Baca juga  Tidak Percaya Dengan Alien? Lihat 5 Penampakan Alien di Bumi Paling Jelas Ini

“Ada beberapa kejadian anomali dalam lintasan dekat pada Desember 1997 yang tidak pernah kami pahami sepenuhnya,” kata Margaret Kivelson, ilmuwan senior pada misi Galileo dan profesor fisika ruang angkasa di University of California di Los Angeles.

“Kami kembali dan melihat gumpalan air ini lebih teliti dan menemukan bahwa gumpalan air ini hanya berupa gumpalan air saja tanpa ada indikasi lain.”

Menurut penelitian baru yang dipimpin oleh Xianzhe Jia, dari Universitas Michigan, bahwa data sudah ada di sana.

Hanya sekarang kami tampaknya mengkonfirmasi gagasan yang telah muncul dari pengamatan Teleskop Angkasa Hubble yang diambil pada tahun 2012.

“Data sudah ada di sana, tetapi kami membutuhkan teknologi canggih untuk memahami observasi,” Jia mengatakan itu pada sebuah pernyataan.

Kembali pada tahun 1997, ketika pesawat ruang angkasa Galileo NASA terbang sekitar 200 kilometer di atas permukaan Europa, para ilmuwan misi tidak pernah berpikir bahwa pesawat ruang angkasa mereka telah terbang melalui segumpal uap air dari satelit yang bersuhu dingin.

Baca juga  10 Karakter Banyak Mengkhayal (Chuunbiyou) Di dunia Anime

Namun, setelah belajar banyak tentang gumpalan air, dan uap air dari Enceladus, salah satu bulan Saturnus, dan setelah sejumlah studi 3D, para ahli menyimpulkan bahwa Bulan Bulan Jupiter mungkin juga memiliki kejadian serupa.

“Pendeteksian kami tentang membanggakan berdasarkan data Galileo tentu memperkuat kasus untuk eksplorasi masa depan Europa,” kata Jia. Satu misi Nasa, Europa Clipper, dijadwalkan untuk diluncurkan pada 2020-an dengan tujuan untuk mencari tahu apakah bulan Jupiter ini bisa menjadi sumber kehidupan kedua setelah Bumi. Misi lain, Jupiter Icy Moons Explorer, atau Juice milik ESA, diperkirakan akan diluncurkan sekitar waktu yang sama dan melakukan flybys dari Europa dan dua bulan Jupiter lainnya, Ganymede dan Callisto.

Baca juga  5 Tempat Terlarang di Dunia Meskipun Berada di Keramaian

Permukaan Europa pada tahun 1997 yang diambil oleh Galileo Spacecraft. Sumber nasa.gov

“Mengingat bukti yang tersedia sejauh ini, ada kemungkinan yang baik bahwa pesawat ruang angkasa itu dapat memperoleh pengukuran langsung dari materi buangan dari permukaan bawah laut ke angkasa,” kata Jia.

“Observasi tersebut akan memberikan informasi penting bagi kami untuk menilai potensi Europa untuk kehidupan.”

Sekarang cara terbaik untuk memastikan kehidupan di Europa adalah benar-benar mengambil sampel dari interior satelit Jupiter itu. Dan misi Europa Clipper NASA, yang akan diluncurkan pada 2022, dapat membantu para ilmuwan memecahkan misteri Europa.

Air yang tersembunyi di Europa telah menjadi tujuan utama dalam pencarian kehidupan di luar bumi, dan mengirim pesawat ruang angkasa untuk mengambil sampel jenis geyser itu bisa menjadi cara yang “paling praktis” untuk memverifikasinya, kata para ilmuwan.

(Visited 18 times, 1 visits today)

Social menu is not set. You need to create menu and assign it to Social Menu on Menu Settings.